Jihad Talk

January 13, 2010

Kubah Emas…sebelahnya MASJID AL_AQSA

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 9:39 am

ni masa aku menjelajah Taman Tamadun Islam kat Pulau satu orang iaitu Pulau Wan Man.

hatiku sayu bila melihat tempat Nabi Muhammad s.a.w. dimikrajkan kini menjadi sasaran penguasaan Yahudi Zionis yang terkenal dengan sejarah pembunuhan Nabi2 mereka.

Bahkan, bila mereka ke Yathrib menetap di sana ialah kerana menungg2 kedatangan nabi akhir zaman yang mereka sangat kenal tanda, sifat dan cirinya lebih dari anak mereka sendiri.

Akhirnya, bila mereka mendapati nabi tersebut ialah Nabi MUhammad s.a.w. mereka kecewa macam yang berlaku ketika Talut dilantik jadi pemimpin mereka…cuma kali ni lebih dahsyat sebab mereka nak bunuh jugak Nabi s.a.w. walaupun tahu itulah Nabi yang diutus Allahs.w.t.

Kalau gitu, heran apa kejahatan dan kebangsatan mereka membunuh orang Islam macam tampar nyamuk jer…

Allahumma inna naj’aluka fi nuhurina wa na’uzubika min shururihim.

aku pasti rindukan al-aqsa…

Advertisements

January 11, 2010

tETAp SEDAR dIri

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 12:29 pm

Majalah Jihad Tora Bora berhasil mewawancarai Syekh Abu Yahya Al Liby selepas keluar dari penjara Amerika di Afghanistan, Baghram di tahun 1426 H. Dari pengakuan beliau inilah diketahui betapa jahatnya pasukan kafir Amerika memperlakukan tawanan muslim, para mujahidin, di penjara-penjara mereka yang dirahasiakan. Forum Islam Ummahq menterjemahkan wawancara ini untuk kita semua. Berikut detailnya.

Bismillahirrohmanirrohim

(more…)

January 5, 2010

Kita Bersekongkol!!?

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 12:38 pm

Berita harian Rabu, 23 Disember 2009

ANGGOTA pasukan keselamatan Hamas mengawal penunjuk perasaan membantah tindakan Mesir membina sekatan keluli bawah tanah yang memisahkan Gaza dengan wilayah Mesir, kelmarin.

Masyarakat antarabangsa gagal desak Israel tamatkan sekatan

BAITULMAQDIS: Sekumpulan 16 pertubuhan hak asasi manusia, termasuk Amnesty International dan Oxfam, semalam berpendapat dunia sebenarnya ‘mengkhianati’ penduduk Gaza apabila mereka gagal mendesak Israel menamatkan sekatan di kawasan diperintah Hamas itu.

“Masyarakat antarabangsa sebenarnya mengkhianati rakyat Gaza kerana tidak berupaya melaksanakan tindakan berkesan bagi menamatkan sekatan Israel yang menghalang pembinaan semula dan pemulihan di kawasan berkenaan,” kata satu laporan.

Setakat ini, Israel dan Mesir hanya membenarkan bantuan kemanusiaan kepada wilayah berkenaan sejak Hamas merampas kuasa pada Jun 2007.

“Bukan Israel saja yang menindas rakyat Gaza melalui sekatan yang menghukum semua orang yang tinggal di sana semata-mata kerana perbuatan segelintir orang.

“Kuasa dunia juga gagal dan malah mengkhianati rakyat biasa Gaza. Mereka pernah menggenggam tangan dan mengeluarkan kenyataan, tetapi tidak mampu mengambil langkah bermakna bagi mengubah dasar yang menghalang pembinaan semula kawasan berkenaan,” kata Jeremy Hobbs, Pengarah Eksekutif Oxfam International.
Kumpulan hak asasi manusia itu berkata Israel kini hanya membenarkan 41 muatan penuh lori bagi membawa bahan binaan ke Gaza sejak peperangan yang memusnahkan kawasan berkenaan selama 22 hari yang dilancarkan oleh negara Yahudi itu hampir setahun lalu yang berakhir dengan gencatan senjata yang dipersetujui bersama pada 18 Januari lalu.

“Hanya sedikit daripada pemusnahan besar yang menimpa rumah, infrastruktur dan perkhidmatan awam, ladang serta perniagaan dapat diperbaiki kerana kekurangan bahan,” kata laporan berkenaan.

Kira-kira 1,400 rakyat Palestin dan 13 rakyat Israel terbunuh dalam peperangan itu, yang meratakan sebahagian besar bumi Gaza, sebuah wilayah miskin di mana majoriti besar penduduknya bergantung pada bantuan asing.

Israel menguasai semua tempat kecuali kawasan sempadan Gaza, iaitu terminal Rafah dengan Mesir, yang jarang dibuka oleh Kaherah.
“Orang sakit, mereka yang berada dalam keadaan trauma dan penduduk miskin dihukum oleh dasar kejam dan haram oleh pihak berkuasa Israel,” kata Pengarah Amnesty International United Kingdom, Kate Allen. AFP

December 22, 2009

idola kecil…saper?

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 5:14 pm

Awak membunuh? Awak menembak? Awak mengebom?

Tak, saya hanyalah sorang budak Iraq yang sedang main cak lempong!!!

Remaja-remaja Iraq ini telah dibunuh sewenang-wenangnya oleh tentera Amerika.
Remaja-remaja ini sebenarnya tidak bersenjata.  Selepas mereka dibunuh
barulah tentera Syaitan meletakkan senjata (yang bukan kepunyaan remaja
tersebut) bersebelahan remaja yang dibunuh untuk mengemukakan bukti
palsu bagi menghalalkan pembunuhan yang mereka lakukan!

Allahu Akbar!!!

‘tersingkir’ ke SYURGA minggu ini…

yang ini…emmm! No Komen! Kang kena saman…tapi ke mana halatuju anak2 Muslim. Anak2 adalah fitrah..mak bapak yang cop batik jihad ke, batik soleh ke, ular saWA batik ke…huhuhu!

pikirlah sendiri…jawapan yang rasanya Allah dan RasulNya senang hati.

April 16, 2009

as-Syahid Sayyid Qutb..ada inspirasinya

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 1:03 pm

Ulama, da’i, serta para penyeru Islam yang mempersembahkan nyawanya di Jalan Allah, atas dasar ikhlash kepadaNya, sentiasa ditempatkan Allah sangat tinggi dan mulia di hati segenap manusia.

Di antara da’i dan penyeru Islam itu adalah Syuhada (insya Allah) Sayyid Qutb. Bahkan peristiwa eksekusi matinya yang dilakukan dengan cara digantung, memberikan kesan mendalam dan menggetarkan bagi siapa saja yang mengenal Beliau atau menyaksikan sikapnya yang teguh. Di antara mereka yang begitu tergetar dengan sosok mulia ini adalah dua orang polisi yang menyaksikan eksekusi matinya (di tahun 1966).

Salah seorang polisi itu mengetengahkan kisahnya kepada kita:

Ada banyak peristiwa yang tidak pernah kami bayangkan sebelumnya, lalu peristiwa itu menghantam kami dan merubah total kehidupan kami.

Di penjara militer pada saat itu, setiap malam kami menerima orang atau sekelompok orang, laki-laki atau perempuan, tua maupun muda. Setiap orang-orang itu tiba, atasan kami menyampaikan bahwa orang-orang itu adalah para pengkhianat negara yang telah bekerja sama dengan agen Zionis Yahudi. Karena itu, dengan cara apapun kami harus bias mengorek rahasia dari mereka. Kami harus dapat membuat mereka membuka mulut dengan cara apapun, meski itu harus dengan menimpakan siksaan keji pada mereka tanpa pandang bulu.

Jika tubuh mereka penuh dengan berbagai luka akibat pukulan dan cambukan, itu sesuatu pemandangan harian yang biasa. Kami melaksanakan tugas itu dengan satu keyakinan kuat bahwa kami tengah melaksanakan tugas mulia: menyelamatkan negara dan melindungi masyarakat dari para “pengkhianat keji” yang telah bekerja sama dengan Yahudi hina.

Begitulah, hingga kami menyaksikan berbagai peristiwa yang tidak dapat kami mengerti. Kami mempersaksikan para ‘pengkhianat’ ini sentiasa menjaga shalat mereka, bahkan sentiasa berusaha menjaga dengan teguh qiyamullail setiap malam, dalam keadaan apapun. Ketika ayunan pukulan dan cabikan cambuk memecahkan daging mereka, mereka tidak berhenti untuk mengingat Allah. Lisan mereka sentiasa berdzikir walau tengah menghadapi siksaan yang berat.

Beberapa di antara mereka berpulang menghadap Allah sementar ayunan cambuk tengah mendera tubuh mereka, atau ketika sekawanan anjing lapar merobek daging punggung mereka. Tetapi dalam kondisi mencekam itu, mereka menghadapi maut dengan senyum di bibir, dan lisan yang selalu basah mengingat nama Allah.

Perlahan, kami mulai ragu, apakah benar orang-orang ini adalah sekawanan ‘penjahat keji’ dan ‘pengkhianat’? Bagaimana mungkin orang-orang yang teguh dalam menjalankan perintah agamanya adalah orang yang berkolaborasi dengan musuh Allah?

Maka kami, aku dan temanku yang sama-sama bertugas di kepolisian ini, secara rahasia menyepakati, untuk sedapat mungkin berusaha tidak menyakiti orang-orang ini, serta memberikan mereka bantuan apa saja yang dapat kami lakukan. Dengan ijin Allah, tugas saya di penjara militer tersebut tidak berlangsung lama. Penugasan kami yang terakhir di penjara itu adalah menjaga sebuah sel di mana di dalamnya dipenjara seseorang. Kami diberi tahu bahwa orang ini adalah yang paling berbahaya dari kumpulan ‘pengkhianat’ itu. Orang ini adalah pemimpin dan perencana seluruh makar jahat mereka. Namanya Sayyid Qutb.

Orang ini agaknya telah mengalami siksaan sangat berat hingga ia tidak mampu lagi untuk berdiri. Mereka harus menyeretnya ke Pengadilan Militer ketika ia akan disidangkan. Suatu malam, keputusan telah sampai untuknya, ia harus dieksekusi mati dengan cara digantung.

Malam itu seorang sheikh dibawa menemuinya, untuk mentalqin dan mengingatkannya kepada Allah, sebelum dieksekusi.

(Sheikh itu berkata, “Wahai Sayyid, ucapkanlah Laa ilaha illa Allah…”. Sayyid Qutb hanya tersenyum lalu berkata, “Sampai juga engkau wahai Sheikh, menyempurnakan seluruh sandiwara ini? Ketahuilah, kami mati dan mengorbankan diri demi membela dan meninggikan kalimat Laa ilaha illa Allah, sementara engkau mencari makan dengan Laa ilaha illa Allah”. Pent)

Dini hari esoknya, kami, aku dan temanku, menuntun dan tangannya dan membawanya ke sebuah mobil tertutup, di mana di dalamnya telah ada beberapa tahanan lainnya yang juga akan dieksekusi. Beberapa saat kemudian, mobil penjara itu berangkat ke tempat eksekusi, dikawal oleh beberapa mobil militer yang membawa kawanan tentara bersenjata lengkap.

Begitu tiba di tempat eksekusi, tiap tentara menempati posisinya dengan senjata siap. Para perwira militer telah menyiapkan segala hal termasuk memasang instalasi tiang gantung untuk setiap tahanan. Seorang tentara eksekutor mengalungkan tali gantung ke leher Beliau dan para tahanan lain. Setelah semua siap, seluruh petugas bersiap menunggu perintah eksekusi.

Di tengah suasana ‘maut’ yang begitu mencekam dan menggoncangkan jiwa itu, aku menyaksikan peristiwa yang mengharukan dan mengagumkan. Ketika tali gantung telah mengikat leher mereka, masing-masing saling bertausiyah kepada saudaranya, untuk tetap tsabat dan shabr, serta menyampaikan kabar gembira, saling berjanji untuk bertemu di Surga, bersama dengan Rasulullah tercinta dan para Shahabat. Tausiyah ini kemudian diakhiri dengan pekikan, “ALLAHU AKBAR WA LILLAHIL HAMD!” Aku tergetar mendengarnya.

Di saat yang genting itu, kami mendengar bunyi mobil datang. Gerbang ruangan dibuka dan seorang pejabat militer tingkat tinggi datang dengan tergesa-gesa sembari memberi komando agar pelaksanaan eksekusi ditunda.

Perwira tinggi itu mendekati Sayyid Qutb, lalu memerintahkan agar tali gantungan dilepaskan dan tutup mata dibuka. Perwira itu kemudian menyampaikan kata-kata dengan bibir bergetar, “Saudaraku Sayyid, aku datang bersegera menghadap Anda, dengan membawa kabar gembira dan pengampunan dari Presiden kita yang sangat pengasih. Anda hanya perlu menulis satu kalimat saja sehingga Anda dan seluruh teman-teman Anda akan diampuni”.

Perwira itu tidak membuang-buang waktu, ia segera mengeluarkan sebuah notes kecil dari saku bajunya dan sebuah pulpen, lalu berkata, “Tulislah Saudaraku, satu kalimat saja… Aku bersalah dan aku minta maaf…”

(Hal serupa pernah terjadi ketika Ustadz Sayyid Qutb dipenjara, lalu datanglah saudarinya Aminah Qutb sembari membawa pesan dari rejim thowaghit Mesir, meminta agar Sayyid Qutb sekedar mengajukan permohonan maaf secara tertulis kepada Presiden Jamal Abdul Naser, maka ia akan diampuni. Sayyid Qutb mengucapkan kata-katanya yang terkenal, “Telunjuk yang sentiasa mempersaksikan keesaan Allah dalam setiap shalatnya, menolak untuk menuliskan barang satu huruf penundukan atau menyerah kepada rejim thowaghit…”. Pent)

Sayyid Qutb menatap perwira itu dengan matanya yang bening. Satu senyum tersungging di bibirnya. Lalu dengan sangat berwibawa Beliau berkata, “Tidak akan pernah! Aku tidak akan pernah bersedia menukar kehidupan dunia yang fana ini dengan Akhirat yang abadi”.

Perwira itu berkata, dengan nada suara bergetar karena rasa sedih yang mencekam, “Tetapi Sayyid, itu artinya kematian…”

Ustadz Sayyid Qutb berkata tenang, “Selamat datang kematian di Jalan Allah… Sungguh Allah Maha Besar!”

Aku menyaksikan seluruh episode ini, dan tidak mampu berkata apa-apa. Kami menyaksikan gunung menjulang yang kokoh berdiri mempertahankan iman dan keyakinan. Dialog itu tidak dilanjutkan, dan sang perwira memberi tanda eksekusi untuk dilanjutkan.

Segera, para eksekutor akan menekan tuas, dan tubuh Sayyid Qutb beserta kawan-kawannya akan menggantung. Lisan semua mereka yang akan menjalani eksekusi itu mengucapkan sesuatu yang tidak akan pernah kami lupakan untuk selama-lamanya… Mereka mengucapkan, “Laa ilaha illah Allah, Muhammad Rasulullah…”

Sejak hari itu, aku berjanji kepada diriku untuk bertobat, takut kepada Allah, dan berusaha menjadi hambaNya yang sholeh. Aku sentiasa berdoa kepada Allah agar Dia mengampuni dosa-dosaku, serta menjaga diriku di dalam iman hingga akhir hayatku.

Diambil dari kumpulan kisah: “Mereka yang kembali kepada Allah”
Oleh: Muhammad Abdul Aziz Al Musnad
Diterjemahkan oleh Dr. Muhammad Amin Taufiq.

March 25, 2009

Aku Tak Tahu…

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 12:49 pm

Tahukah anda? (more…)

Kronologi…

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 12:41 pm

Apa yang berlaku ke atas Gaza sekarang ini adalah siri kezaliman rejim zionis yang telah bermula pada 28 September 2000 apabila kerajaan penjajah Zionis mengisytiharkan wajib melaksanakan sekatan ke atas Gaza kerana ia merupakan kubu kuat pemimpin HAMAS. Bagi merealisasikan rancangan tersebut, penjajah Zionis telah menutup sempadan perhubungan antara Gaza dengan Tebing Barat sepenuhnya. Pihak Zionis juga menyekat pemberian wang cukai yang merupakan hak kerajaan Palestin. Bagi menyempurnakan lagi sekatan, Zionis telah meruntuhkan Pelabuhan Gaza. Bagi sesaper yang malas nak mencari bahan2 dalam Aman Palestin…cuma teman edit dan amik yang teman rasa nak share kat korang.

(more…)

March 22, 2009

Jihad akan kekal hingga kiamat

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 11:30 am

الجهاد باق إلى يوم القيامة

Hingga kini, Israel terus melancarkan serangan secara “runcit” selepas gagal dalam operasi borong mereka. walaupun gagal, tapi umat Islam telah mencecah korban yang banyak sekali dan harta benda mereka dimusnahkan.

Kini, Netanyahu berkuasa..untuk makluman, beliau telah merancang membunuh Khalid Meshal dalam tahun 1997. satu komplot yang tak dapat sokongan daripada Jordan. Hubungan Jordan pastu macam biasala…Isarel kan. Menjahatkan Jordan hinggalah Jordan setuju membebaskan ejen Mossad mereka yang memegang pasport KANADA dan BRITISH. Saja highlight pasal menunjukkan ejen Mossad boleh memegang paspport apa saje. Sebagai gantinya, Israel membebaskan as-Syahid Syekh Ahmad Yassin.

So, mungkin inilah masa comeback bagi Netanyahu untuk membasuh arang dipunggungnya.

JIHAD tetap akan diteruskan menentang musuh-musuh laknat ini. kenapa mereka dilaknat Allah…tunggu!!!

March 1, 2009

Tandatangan Petisyen ke atas Israel..

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 10:38 am

sila tandatangan petisyen tersebut di link ini :-

http://www.petitiononline.com/ttwpdi/petition.html

Ape Halnyer Kat Tempat lain

Filed under: Uncategorized — syariahtalk @ 9:19 am

Nyambil2 melayari teknologi siber nih, tolongla tengok ikhwan kita di Patani, Selatan Thailand, Afghanistan, Iraq, Somalia dan………………………

Tidak beriman kita sehingga kita mengasihi saudara kita macam kita mengasihi diri sendiri. kotor kita nak mandi, lapar kita nak makan, ngantuk nak tidur, pastu nak yang selesa dan sedap2 pulak. saudara kita, kita bior je…

mari pakat baca luahan Yvonne Ridley yang masuk Islam (sukarela) setelah jadi tawananTaliban dan menyaksikan sendiri siapa orang Islam.

Yvonne Ridley, wartawati-feminis Inggris, yang menjadi mualaf setelah ditawan Taliban, dan kini menjadi pembela Islam di Inggris. Berikut ini adalah ceramah Yvonne Ridley beberapa tahun lalu di Global Peace & Unity Conference, London, tepatnya pada tanggal 30 November 2006. Mudah-mudahan bisa jadi informasi bagi saudara-saudara yang belum mengetahui sebelumnya.

Awalnya saya ingin mempersembahkan pidato saya di Global Peace and Unity Conference ini kepada Imam Anwar Al-Awlaki-seorang ulama terkemuka dan dihormati di komunitas Muslim berbahasa Inggris – yang ditahan di Yaman dua bulan yang lalu. Namun, saya juga harus berterima kasih kepada saudara Fahad Ansari dari Islamic Human Rights Commussion, penulis artikel “God Save The Deen”, yang menginsoirasi saya menulis ceramah ini. Sebagian besar isi ceramah ini terinspirasi oleh tulisannya itu.
(more…)

Next Page »

Create a free website or blog at WordPress.com.